Antara Tawang, JatiNegara dan Gambir

Yaa sekedar berbagi pengalaman saja, siapa tahu berguna :), Selasa (30-01-07) kemaren saya menuju ke Jakarta naik Kereta Api (tuuuut tuuuttt siapa hendak turut…. :D… yg turut akhirnya hasan) KA Bisnis Senja Utama dengan harga tiket 75rb/org, berangkat dari Stasiun Tawang. Nah pada saat mo berangkat kita terlebih dahulu membeli bekal untuk di perjalanan Nu Green Tea ternyata di Tawang di hargai 5000/botol dan Sebungkus Nasi seharga 5000 juga (waah makanan di stasiun mahal juga yaa).

Akhirnya perjalanan KA dimulai pukul 20:30 (sedikit terlambat karena ada masalah kelistrikan di gerbong paling belakang) Suasana tempat duduk sangat jauh berbeda ketika 6 tahun yang lalu saya naik KA Bisnis Senja Utama, agak sedikit kurang terawat yang jelas…

Karena ada KA Begawan yang anjlog di Cirebon perjalanan banyak terhambat maka sholat subuh aku lakukan di atas KA dan baru sampai Stasiun Jatinegara pukul 7:30… fuiiih biasanya kan aku sampe Jatinegara antara pukul 3-4 dinihari. Langsung turun dari KA kulangkahkan kaki menuju Utara, tepatnya ke Mushola di Stasiun Jatinegara, setelah melepas Tas bawaan aku langsung menuju Ibu penjual Wedang Kopi asal Sidoarjo Jawa Timur, saya selalu mampir ke dagangan beliau kalo ke Jakarta dan turun di JatiNegara, segelas kopi susu mocca dan nasi bungkus hanya saya bayar 4000 rupiah…. (silahkan dibandingkan dengan harga di Tawang tadi…) dan ketika iseng tanya harga minuman Nu GreenTea disalah satu warung ternyata sama 5000 rupiah.

Setelah itu aktifitas Jatilihur Projek berlalu… (next post yaa…..)
dan pulang kembali ke Jakarta dan sebelumnya sudah Jama Qoshor Maghrib ama Isya di jatilihur, aku turun di JatiNegara pukul 20:30, setelah tanya ke peron ternyata di JatiNegara kereta ke Semarang tinggal kereta Ekonomi, waahhh bisa bisa sampe semarang siang ahri neh… akhirnya aku tanya ke Petugas gimana kalo kereta Argo, maka aku disaranin ke Gambir, mumpung masih sempet kalo pakai ojeg.

Akhirnya aku langsung ke luar JatiNegara dan nyamperin Tukang Ojeg, kesepakatan harga 20rb same ke Gambir….fiuuuh ini orang ngebut banget….gw keliling Jakarta naik motor neh ceritanya…. ;))

Tepat pukul 20:45 gw nyampe di depan Monas (Gambir emang di depan Monas…) dan langsung ke Peron pembelian karcis… hmm KA Argo Anggrek2 jurusan Jkt-Smg-Sby klo turun di Semarang seharga 185rb dan klo turun di Sby 225rb (ngapain gw bayar yg ke sby :D)

Nah sambil nunggu gw nyari bekal untuk di kereta… kali ini emang pengennya cuman air putih, coz setahu saya di KA nanti bakal dapet jatah roti dan secangkir teh. Aquaria ternyata seharga 3000, trus gw iseng tanya dan… ternyata di Gambir harga begitu fantastis… Nu Green Tea dan minuman sejelnisnya macam Pocari, Vitazone dihargai 10.000 (hmmm untung sejak semula emang cuman pengen beli air putuh doang…hihihi…). Mungkin karena Gambir memang stasiun untuk KA Eksekutif kali yaa sehingga standart harga di sana jauh berbeda dengan Stasiun lainnya….

Akhirnya pukul 21:30 KA Argo Anggrek tiba … hmmm nyaman sekali… mulai dari Tempat duduk, sampe fasilitas Toilet KA bersih dan Ait melimpah (yg biasanya bau dan ngga terawat serta ngga ada air kalo pakai KA bisnis sekalipun) , ada bantal, selimut, makanan ringan, teh hangat, TV, AC…(pantas harganya hampir sama ama tiket AdamAir) dan yg bikin nyaman lagi adalah pada saat kereta berjalan… serasa naik bus… hampir tidak terasa getaran KA yang biasa aku rasain kalo pakai KA biasa…hmm benar benar nyaman…. maklum baru kali ini naik KA kelas Argo … ;))

Sampai Semarang pukul 04.30… KA bisnis yg berangkat pukul 20 padahal belum sampai…hmmm benar benar terhambat neh perjalanan KA klo ada KA yang anjlog.  Langsung aku menuju motor yg udah aku titip di Tawang (2 hari 10rb lho) trus tancap gas menuju Grand Thamrin, menunaikan sholat Subuh…Alhamdulillah… bisa kembali ke Semarang dengan selamat…

0.00 avg. rating (0% score) - 0 votes

Comments